Pages

Followers

Tuesday, April 30

Game



To all my fellow brothers out there:

Life is a game which starts upon your birth.

Life is a game with the ruh as the only token.

Life is a game where there are purposes within; caliph and ‘abid.

Life is a first person shooter game.

Life is a game where faith in your heart is the controller.

Life is a game prone to be interrupted by desire; an-nafs.

Life is a game where you are one of the heroes.

Life is a game where there are different stories for different heroes.

Life is a game where every hero has their own unique powers and skills; hadith logam.

Life is a game where you need to power up.

Life is a game whereby each time you levelled up, so do your true enemy.

Life is a game where there are full of non-playable characters (NPC); foes and comrades.

Life is a game where without comrades you will never win.

Life is a game where you must team up.

Life is a game where you need to decide to be in which side; al-haq VS batil.

Life is a game where in both side you need to fight.

Life is a game where only one side will win.

Life is a game with manual given; Koran and al-hadith.

Life is a game where you will rewarded for each deed you did.

Life is a game where there is no turning back or replay.

Life is a game where there are multiple endings depends on overall performance.

Life is a game where you will be sentenced or rewarded; hell or heaven.

Life is a game of a life time.

Life is a game where its end with a game over; death.

Life is a game.

And now... 

You have reached a checkpoint…

Monday, April 29

Kroni

Realiti dan hakikatnya, pilihanraya umum 13 sudah makin dekat. Dan amatlah payah untuk saya elak daripada terbaca komentar atau status yang berelemenkan politikus di Malaysia. Amat payah. Kerana ramai pula rakan mukabuku yang tiba-tiba sahaja meraksasa mengalahkan raksasa gorgon bertanduk tiga. Ada yang meluahkan apa yang terbuku. Ada yang kongsi (baca: share) berbagai cerita. Ada yang bubuh pautan (baca: link) dari pelbagai sumber. Ada juga yang hanya jadi burung kakak tua. Hm. Mana ultraman mebius ni? Er.

Dan suka pula saya katakan bahawa umur saya masih belum melayakkan saya untuk mengundi mana-mana pihak, baik kerajaan mahupun pembangkang. Jadi secara totalnya adalah tiada faedah untuk saya bertungkus lumus mengorek dalam-dalam akan apa yang sedang berlaku. Saya lebih suka mengambil langkah cermat, mengambil tahu tanpa terburu-buru bikin konklusi dengan mengkhinzir buta. Apa sahaja maklumat yang terlambak akan diproses di kepala dan ditapis pakai hati. Kerana di zaman ini kebenaran itu berwarna kelabu. Bukan putih sesuci tika musim salju. Cewaah!

Eh. Macam dah lari ahdaf je. Heheh. Maaf maaf.

Dalam berjuta mainan perkataan yang terlontar dek mulut-mulut manusia di musim PRU ini, perkataan “kroni” merupakan perkataan feberet saya. Bagi saya, perkataan ini adalah unik dan menarik-narik. Perkataan ini menggambarkan hubungan antara dua atau lebih pihak yang sedang mengejar satu mimpi yang sama. Hm. Oh ya. Sila letak tepi (baca: put aside) apa-apa gambaran yang terimaginasi di minda berkenaan perkataan ini. Apa-apa yang negatif sila buang dalam tong sampah kat tepi tu hah. Kalau malas nak buang, meh sini biar saya tolong buangkan. Jom betulkan niat deh :)

Ehem. Ehem. Jujur kata. Saya pada mulanya agak konpius apabila melihatkan berbagai kumpulan yang bergaduh atau bercuka muka. Tambah menyedihkan pabila mengetahui hakikat bahawa di sebalik kepelbagaian kumpulan ini sebenarnya merupakan satu tuju yang sama. Yakni semua kumpulan mahu agar risalah suci tersebarkan dengan luas dan meluas. Namun, yang menghairankan saya adalah kenapa perlu ada perselisihan?

Bukankah ia satu kepelikan, pabila ada dua kereta yang berbeza saling berlanggaran walhal jalan ini adalah satu hala? Bukankah menaikkan hairan, jika ada kereta yang dipandu di sebelah tiba-tiba dilanggari tanpa tujuan? Bukankah mengkonpiuskan, pabila melihat kereta di sebelah lebih ramai penumpang, kita dengan suka-suka pergi merempuhnya? Ini jalan satu hala, kenapa perlu berlanggar sehingga terhapusnya momentum untuk bergerak, sehingga terbantutnya perjalanan menuju abadi? Kenapa?

Pada hemat saya. Satu sebab yang utama adalah tujuan. Mungkin saja arah jalan ini tidak sehala. Kerana pabila jalan ini tidak sehala pasti logik lah jika berlaku kemalangan di jalan raya. Bila mana tujuan yang suci dimanipulasi, akan timbul hasad dalam hati, akan terkotori nafas yang murni sehingga membuahkan konflik yang menggila. Cuba kita fikir secara logik dan penuh hikmah. Adakah betul arah yang kita lalui ini adalah satu arah atau sudah mulai mencapah?

Ingat ye. Seorang pemandu teksi tidak lain dan tidak bukan hanyalah bertugas menghantar pelanggannya ke destinasi. Bukan pula melanggar atau merosakkan teksi yang lain. Siapa yang cepat, pastilah dia yang dapat penumpang dahulu. Dan bergantung kepada penumpang, yang mana dia lebih mesra atau senang, pastilah teksi itu yang dipilihnya. Jika kita tidak puas hati, sila cakap pada Allah kerana Dia jua lah yang memegang hati-hati manusia. Akhirnya kembali kepada poin pertama, adakah arah kita sama atau sedang mencapah? :)

Bila bercakap pasal perbezaan kumpulan ini. Teramat suka hatinya saya mencontohkan satu kondisi yang ada saya di dalamnya. Suatu kondisi yang berlaku di dalam sebuah kolej yang saya senangi. Begini. Di dalam kolej tersebut terdapat tiga persatuan yang berbeza iaitu HOPE, ISAC dan GNCC. Jelas. Dari perbezaan nama kumpulan-kumpulan ni, masing-masing bergiat dalam aktiviti yang berbeza. Satu kumpulan tertubuh atas dasar palestin. Ada pula diasaskan bagi menyebar islam melalui seni. Dan ada juga diadakan sebagai pembimbing kepada seantero muslimin dan muslimat di kolej.

Namun, hakikat perbezaan ini sebenarnya bertunjangkan satu motif yang sama iaitu untuk melihat dunia ini kekal aman tanpa perang. Er. Maksud saya, untuk untuk menyebarkan da’wah islami dalam apa jua medium yang ada. Hm. Untuk menambah kelazatan cerita benar ini. Di kolej tersebut, juga, adanya satu kuasa besar yang mengawal atau menjadi titik rujuk oleh tiga persatuan yang tadi. Kuasa itu ialah BERKAT. Ketiga-tiga kumpulan tadi tunduk patuh pada BERKAT. Tiada yang melawan apabila pihak BERKAT mengeluarkan arahan atau meletakkan peraturan kerana BERKAT merupakan satu kumpulan tertinggi yang amatlah layak untuk dithiqahkan. Sami’na wa ato’na gua cakap lu. Tak berani lawan punya. Patuh baik je. Tak adanya nak main cakap belakang-belakang. Atau nak jatuhkan sesama sendiri. Akibat menyedari hakikat perbezaan ini juga berbalik kepada tujuan yang sama.

Hm. Poin saya. Zaman sekarang ni masih belum ada “BERKAT” yang mampu menaungi kumpulan-kumpulan kecil yang sedang berjuang di atas lebuh raya ke Sorga. Masih belum ada. Buktinya. Di saat peristiwa pada 1924 dahulu, masih belum ada satu pun grup yang berjaya kembali menegakkan sistem khilafah yang dahulunya tertumbangkan. Jadi, jelas di situ. Walaupun beribu riban kumpulan yang sedang bergiat aktif dalam mencapai “ustaziatul alam” (nota: mungkin ada grup menggunakan istilah yang berbeza tapi konsepnya tetap sama), masih belum ada satu kuasa yang bisa mencakupi semua kumpulan tersebut. Mungkin sahaja tidak akan ada selagi khilafah belum tertegakkan. Suka saya kuot sebuah kata-kata lejen dari Hassan al banna:

“Kita bersepakat di atas perkara yang kita sama-sama setuju, dan berlapang dada di atas perkara-perkara yang kita perselisihkan”

Persoalan sekarang. Di era tiada khalifah ini. Apakah sikap kita pada mereka yang berlainan kumpulan daripada kita? Hm. “innamaa waliyyukumullah wa rasuluh wallazii na aamanu.. Sesungguhnya penolongmu hanyalah Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman..” (surah al-Ma’idah; 5:55). Berpandukan ayat ini, saya yakin. Perbedaan kumpulan ini bukanlah satu kepincangan selagi tidak bercanggahkan al-Quran dan as-Sunnah. Bahkan ia adalah sesuatu yang saling menguatkan. Kerana siapa lagi penolong kita atau gemar saya ungkapkan: Siapa lagi kroni kita selain daripada Allah dan RasulNya kalau bukan orang-orang yang beriman. Jadi. Apa guna nak gaduh-gaduh kalau kita semua mahu capai satu tujuan?

Perselisihan itu mungkin terwujud dek silap penggunaan kata. Pertembungan itu mungkin terhasil dek dua arah yang berlawanan. Percakaran itu mungkin tertimbul dek berbeza kefahaman. Dan ketaqwaan jualah yang menyatukan hati-hati kita. Kerana kita akhirnya adalah bersaudara: “innamal mukminuna ikhwah..; sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara..” (al-Hujurat; 49:10). Selagi mana kita berpayung di bawah panji Islam dan melaksanakan amanah da’wah, senantiasalah berlapang dada dan berbaik sangka demi mengejar redha Allah.

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pengajaran yang baik dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk.” (an-Nahl; 16:125)


Jum kita sama-sama buat kerja. Jangan nak duk condemn sape-sape. Kerana kita adalah kroni di bawah panji yang sama :)

(p/s: Beberapa hari lagi sebelum hekzem bermula.. Dup dap.. dup dap..) 

Friday, April 19

Pejam

Jangan berhenti berlari lagi. Jangan difikir. Kerana dunia masih hidup dan kau juga masih. Kalau juga berlari tak mampu. Tak mengapa. Berjalan pun okay. Asalkan jangan berhenti di kali ini. Tersebabkan garisan penamat masih belum menjelma depan mata-mata. Jadi. Berhati-hati dan perhatikan tingkah dunia yang keliru. Keliru dek gelombang frekuensi sang musuh yang tak senang. Oh jangan kau bimbang. Dalam dunia ni kau tak seorang. Masih ada mereka di sana yang belum kecundang. 

Namun. Jika bimbang masih meraksasa, harus pejamkan sahaja mata. Cipta bayangan. Impikan mimpi. Kejar anganan bawah langit bumi. Cepat. Mimpikan satu mimpi. Senyum walau tiada yang langsung sedari. Di balik muram kau simpan. Satu nyalaan bara semangat tak terpadamkan dek ribut taufan yang tiba-tiba sahaja melanda entah dari mana. Mimpikan. Impikan. Sebuah kesejahteraan yang kau di dalamnya. Melompat riang merentasi sungai-sungai di bawah kaki. Duduk di barisan dipan-dipan dikeliling bidadari. Tercipta mahligai indah hasil seruan yang kau sampaikan. 

Lagi. Impikan. Sebuah wajah suci Tuhan yang kau idamkan. Sejak mula kau lahir. Hingga mata terpejam. Mana mungkin kau mahu kecewakan wajah di hadapan cermin yang kau sedang lihatkan. Di kala kaki menjejaki. Salam sejahtera buat tetamu yang hadir ke taman-taman. Oh bahagianya! Katakan apa. Mintaklah sahaja. Hajat itu pasti terkabulkan tanpa sempat mahu kelip mata. Alangkah. Indahnya syurga. Kau bayangkan lagi. Sebuah keindahan yang kau di dalamnya. Menikmati. Melewati sebuah taman suci meluas. Dan pasti terdengar suara-suara. Memekik melolong. Kecemburuan. Melihat kau senang di puncak. Duduk gembira bahgia. 

Itu. Suara mereka yang kecundang di garis mula. Suara mereka yang kini dalam kelompok neraka. Suara mereka yang tak gagah melawan durjana dalam diri. Suara mereka yang ada penyakit dalam hati. Mereka melihat kau dari bawah. Dari neraka berapi. “Alangkah bagusnya kalau dulu ku beramal. Oh Tuhan! Kini ku melihatkan. Kini ku percayakan. Kini ku beriman. Turunkan aku ke bumi agar mampuku menghambakan diri.” Sekali-kali tidak! Ruang taubat telah terkunci ketat. Pintunya dikatup rapat. Tiada lagi ruang keampunan bila tiba kematian. 

Kau yang berada di syurga hanya mampu tersenyum melihat mereka dibawah sana. Tapi. Bila kepala mula mendongak riak. Terlihat pula oleh kau mereka di syurga lapisan atas. Buat mereka yang lebih berjasa serta lebih layak amalnya. Di saatnya itu. Cemburu juga pastikan timbul. Sesalan pastikan datang. Kau terkenangkan detik-detik silam. “Kenapa zikrullah tidak ku gandakan? Kenapa solat malam tidak ku hari-harikan? Kenapa?” Lihatlah! Kau pasti cemburu jua walau kau telah bertapak di syurga. Kerana kau mahukan nikmat yang teratas dengan kudrat sang pemalas. 

Sudah. Berhenti pejamkan mata. Buka! Lihat dirimu. Hitung amalmu. Sejauh mana perjalananmu? Lihat ke belakang. Ah! Garis mula itu hanya setapak jua jauhnya. Baru sedar kau hakikatnya baru bermula. Belum lagi sampai ke checkpoint yang pertama. Bahkan. Karpet merah itu pun belum kau tinggal segala. Ah! Malunya. Jika di awal kau lah singa yang melapar. Kini kau semput menjadi kijang bacul menunggu detik jadi bangkai. Jika dulu kau lah helang terbang tinggi membelah angkasa. Kini kau ayam penakut yang hanya reti riuh pabila hasilnya baru telur sebiji. Jika dulu kau lah super saiya yang berambut keemasan. Kini kau hanya super saiya yang terpotong ekornya. 

Cukup! Jangan lagi pejam. Esok sudah datang.

Pejam mata bukan tidur tapi nawaitu kumulasi energi. Hiyaah!

Tuesday, April 16

Persis

Kisah pemuda pendokong kebenaran dan pemimpin yang zalim:

(Surah an-Nazi’at; 79:18-24)

Dialog antara Musa dan Firaun:
i) Seruan Musa alaihisalam terhadap Fir’aun:
Maka katakanlah (kepada Firaun), "Adakah keinginanmu untuk membersihkan diri (dari kesesatan), dan engkau akan ku pimpin ke jalan Tuhanmu agar engkau takut kepadaNya?"
Lalu (Musa) memperlihatkan kepadanya mukjizat yang besar." (79: 18-20)
ii) Respon Fir’aun terhadap ajakan Musa alaihisalam:
Tetapi dia (Fir'aun) mendustakan dan mendurhakai. Kemudian dia mengumpulkan (pembesar-pembesarnya) lalu berseru (memanggil kaumnya). (Seraya) berkata, "Akulah Tuhanmu yang paling tinggi." (79:21-24) 

***
(Surah Taha; 20: 57-64)

Dialog antara Musa dan Firaun:
i) Cabaran daripada Fir’aun dan jawapan Musa
Dia (Fir’aun) berkata, “ Apakah engkau datang keapda kami untuk mengusir kami dari negeri kami dengan sihirmu, wahai Musa? Maka kami pun pasti mendatangkan sihir semacam itu kepada kamu, maka buatlah suatu perjanjian untuk pertemuan antara kami dan engkau yang kami tidak akan menyalahinya dan tidak (pula) engkau, di suatu tempat yang terbuka.”
Dia (Musa) berkata, “(Perjanjian) waktu (untuk pertemuan kami dengan kamu itu) ialah pada hari raya dan hendaklah orang-orang dikumpulkan pada waktu pagi (duha).”

Tipu daya Fir’aun
Maka (Fir’aun) meninggalkan (tempat itu) lalu mengatur tipu dayanya, kemudian dia datang kembali (pada hari yang ditentukan).

Ancaman Musa dan reaksi pengikut Fir’aun
Musa berkata kepada mereka (para pesihir), Celakalah kamu! Janganlah kamu mengada-adakan kebohongan terhadap Allah, nanti Dia membinasakan kamu dengan azab.” Dan sungguh rugi orang yang mengada-adakan kebohongan.
Maka mereka berbantah-bantahan tentang urusan mereka dan mereka merahsiakan percakapan (mereka).
Mereka (para pesihir) berkata, “Sesungguhnya dua orang ini adalah pesihir yang hendak mengusirmu (Fir’aun) dari negerimu dengan sihir mereka berdua, dan hendak melenyapkan adat kebiasaanmu yang utama. Maka kumpulkanlah segala tipu daya (sihir) kamu, kemudian datanglah dengan berbaris, dan sungguh beruntung orang yang menang pada hari ini.”

***
(Surah az-Zukhruf; 43:51- 54)

Dakwaan Fir’aun
Dan Fir’aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan Mesir itu milikku dan bukankahsungai-sungai ini mengalir di bawahku; apakah kamu tidak melihatnya? Bukankah aku lebih baik dari orang (Musa) yang hina ini dan yang hampir tidak dapat menjelaskan (perkataannya)?”
Maka (Fir’aun) dengan perkataan itu telah mempengaruhi kaumnya, sehingga mereka patuh kepadanya. Sungguh mereka adalah kaum yang fasik.

***
(Surah al-Qasas; 28:38-39)

Kesombongan Fir’aun dan pengikutnya
Dan Fir’aun berkata, “Wahai para pembesar kaumku! Aku tidak mengetahui ada Tuhan bagimu selain aku. Maka bakarkanlah tanah liat untukku wahai Haman (untuk membuat batu bata), kemudian buatkanlah bangunan yang tinggi untukku agar aku dapat naik melihat Tuhannya Musa, dan aku yakin bahwa dia termasuk pendusta.”
Dan dia (Fir’aun) dan bala tenteranya berlaku sombong, di bumi tanpa alasan yang benar, dan mereka mengira bahwa mereka tidak akan dikembalikan kepada Kami.


***
(Surah as-Syu’ara; 26:26-

Dialog Musa alaihisalam dengan Fir’aun:
Dia (Fir’aun) berkata kepada orang-orang di sekelilingnya, "Apakah kamu  tidak mendengar ( apa yang dikatakannya)?” (26:26)
Dia (Fir’aun) berkata, “Sungguh, Rasulmu yang diutus kepada kamu benar-benar orang gila.” (26:27)

Ancaman Fir’aun terhadap mereka yang ‘berpaling tadah’:
Dia (Fir’aun) berkata, “Sungguh, jika engkau menyembah Tuhan selain aku, pasti aku masukkan engkau ke dalam penjara.” (26:29)

Cabaran Fir’aun terhadap Musa alaihisalam:
Dia (Fir’aun) berkata, “Tunjukkan sesuatu (bukti yang nyata), itu, jika engkau termasuk orang yang benar!”

Perbincangan Fir’aun dengan pengikutnya:
i) Kerisauan Fir’aun
Dia (Fir’aun) berkata kepada para pemuka di sekelilingnya, “Sesungguhnya dia (Musa) ini pasti seorang pesihir yang pandai, dia hendak mengusir kamu dari negerimu dengan sihirnya; kerana itu apakah yang kamu sarankan?”
ii) Cadangan pengikut Fir’aun
Mereka menjawab, “Tahanlah (untuk sementara) dia dan saudaranya, dan utuslah keseluruh negeri orang-orang yang akan mngumpulkan (pesihir), nescaya mereka akan mendatangkan semua pesihir yang pandai kepadamu.”

Hari yang telah ditentukan
i) Penentuan
Lalu dikumpulkan para pesihir pada waktu (yang ditetapkan) pada hari yang telah ditentukan, dan diumumkan kepada orang banyak, “Berkumpullah kamu semua, agar kita mengikuti  para pesihir itu, jika mereka (pesihir) yang menang.”
ii) Kerisauan pengikut Fir’aun dan jawapan Fir’aun
Maka ketika para pesihir datang, mereka berkata kepada Fir’aun, “Apakah kami benar-benar akan mendapat imbalan yang besar jika kami yang menang?”
Dia (Fir’aun) menjawab, “Ya, dan bahkan kami pasti akan mendapat kedudukan yang dekat (kepadaku).”
iii) Keyakinan/ kebodohan pengikut Fir’aun
Lalu mereka melemparkan tali temali dan tongkat-tongkat mereka seraya berkata, “Demi kekuasaan Fir’aun, pasti kamilah yang akan menang.”
iv) Reaksi pengikut Fir’aun setelah mengalami kekalahan
Maka menyungkurlah para pesihir itu, bersujud, mereka berkata, “Kami beriman kepada Tuhan seluruh alam. (iaitu) Tuhannya Musa dan Harun.”
v) Ancaman Fir’aun terhadap pengikut yang ‘berpaling’
Dia (Fir’aun) berkata, “Mengapa kamu beriman kepada Musa sebelum aku memberi izin kepadamu? Sesungguhnya dia pemimpinmu yang mengajarkan sihir kepadamu. Nanti pasti akan tahu (akibat perbuatanmu). Pasti akan ku potong tangan dan kakimu bersilang dan sungguh, akan ku salib kesemuanya.”
vi) Pendirian pengikut yang bertaubat
Mereka berkata, “Tidak ada yang kami takutkan. Kerana kami akan kembali kepada Tuhan kami.”
Sesungguhnya, kami sangat menginginkan sekiranya Tuhan kami akan mengampuni kesalahan kami, karena kami menjadi orang yang pertama-tama beriman.”

Fir’aun dan bala tenteranya
Kemudian Fir’aun mengirimkan orang ke kota-kota untuk mengumpulkan (bala tenteranya).
(Fir’aun berkata), “Sesungguhnya mereka (bani Israil) hanyalah sekelompok kecil, dan sesungguhnya mereka telah berbuat hal-hal yang menimbulkan amarah kita, dan sesungguhnya kita semua tanpa kecuali harus selalu waspada.”

***

Kesalahan Fir’aun:
i) Menyesatkan kaumnya
Dan Fir’aun telah menyesatkan kaumnya dan tidak memberi petunjuk (20:79)
ii) Mengaku tuan (master) kepada manusia
(Seraya) berkata, "Akulah Tuhanmu yang paling tinggi." (79:24) 
iii) Mengaku raja kepada manusia
Dan Fir’aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata, “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan Mesir itu milikku dan bukankahsungai-sungai ini mengalir di bawahku; apakah kamu tidak melihatnya?” (43:51)
iv) Mengaku Tuhan kepada manusia
Dan Fir’aun berkata, “Wahai para pembesar kaumku! Aku tidak mengetahui ada Tuhan bagimu selain aku. Maka bakarkanlah tanah liat untukku wahai Haman (untuk membuat batu bata), kemudian buatkanlah bangunan yang tinggi untukku agar aku dapat naik melihat Tuhannya Musa, dan aku yakin bahwa dia termasuk pendusta.” (28:38)


Katakanlah, "Wahai Tuhan pemilik kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada siapa pun yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kekuasaan dari sesiapa pun yang engkau kehendaki. engkau muliakan siapa pun yang engkau kehendaki dan engkau hinakan siapa pun yang engkau kehendaki. di tangan engkaulah segalah kebajikan. sungguh, engkau maha kuasa atas segala sesuatu" 
(al-Imran; 3:26)



ps: Kitab Muhiithul Muhiith menyebutkan, “Sihir adalah tindakan memperlihatkan sesuatu dengan penampilan yang paling bagus, sehingga bisa menipu manusia.” (rujukan)


Monday, April 15

Pepohon


Alam. Makhluk ciptaan Tuhan. Kita juga sebahagian dari alam. Jom berguru dengan alam: 
Kita tanam pokok. Berbudi pada tanah. 
Kita siram pokok, membasahi bumi kekering kontangan. 
Kita jaga pokok, agar ia membesar dan mampu bawa manfaat. 
Baik pada kita mahupun alam sejagat. 
Pokok boleh bekalkan oksigen. 
Pokok boleh lindung kita dari terik mentari. 
Pokok boleh beri kita buahan yang enak. 
Pokok boleh beri teduhan dari kehujanan. 
Pokok boleh beri kita rezki yang tak berbelah bagi. 
Pokok boleh jadi habitat para hidupan. 
Pokok boleh jadi sumber makanan sekalian penghuni alam. 
Tapi itu dulu, 
Sekarang dah lain. 
Tanah tak semesra dulu. 
Kita perlu cari tanah yang sesuai. 
Digembur, ditambah baja. 
Dicabut buang rerumput liar. 
Disiram air yang berkadaran. 
Teknik juga kena betul. 
Jika siram pada dahan, manakan tumbuh. 
Jika siram pada daun, manakan subur. 
Siramlah pada usul bukan pula pada furu’nya. 
Selepas itu. 
Barulah pohonan akan tumbuh. 
Membesar bebas membelah langit. 
Mendongak tinggi dan tinggi lagi. 
Baru nampak puncaknya. 
Namun. 
Bila pokok dah besar. 
Jangan di ingat tak akan dikacau. 
Jika tika kecil, burung tiak, kambing, ternakan segala menjadi musuhnya. 
Kini bila besar. 
Pastilah lebih kental gamaknya. 
Melihat pohonan yang tinggi subur 
Pasti ada timbul hasad dalam diri. 
Mulalah berkomplot nak tebang pokok. 
Hadeh. Masalah betul. 
Orang tidak kacau dia, sibuk pula nak kacau kita. 
Lumrah kehidupan. 
Pohon tetap perlu terjaga 
Walau ribut walau banjir besar walau taufan jua yang melanda 
Kerana pohon itu bukan pohon biasa 
Kerana pohon itu luar dari biasa 
Kerana pohon itu 
Baik buat kita mahupun alam sejagat. 
Pohon boleh bekalkan oksigen. 
Pohon boleh lindung kita dari terik mentari. 
Pohon boleh beri kita buahan yang enak. 
Pohon boleh beri teduhan dari kehujanan. 
Pohon boleh beri kita rezki yang tak berbelah bagi. 
Pohon boleh jadi habitat para hidupan. 
Pohon boleh jadi sumber makanan sekalian penghuni alam. 
Pohon penuh manfaat. 
Ketahuilah, ia pohon keimanan. 
Kenalah jaga betul-betul boh!

Sunday, April 14

Quwwah

Bismillahi Arrahman Arrahim
video

Tadi. Aku geledah dinding seorang ikhwah. Dan tak perlulah aku sebutkan nama dia. Sebab dia dah tak ada (okay.. sekarang mungkin anda tahu siapa dia..kan?). Hm. Entahlah. Terkadang. Bila aku rasa kehilangan. Bila aku rasa keseorangan. Bila aku ditimpa kebuntuan. Seringkali dinding dia menjadi tujuan sekunder (tujuan primer pastilah Allah sahaja). Kerana dia sumber inspirasi. Kerana dia seorang murabbi. Di situ juga aku mengutip saki baki kekuatan yang terpamer. Sebab aku tahu. Aku tidak kuat. Aku tidak kuat melawan arus yang cuba ku renangi. Masih banyak yang wajib ku pelajari. Berikut beberapa mutiara kata yang ingin benar aku kongsikan:-

  1. "..persaudaraan adalah mu'jizat, wadah yang saling berikatan, dengannya Allah mempersatukan hati-hati yg berserakan, saling bersaudara, saling merendah lagi memahami, saling mencintai, dan saling berlembut hati..." -sayyid Qutb- 
  2. Kefahaman itu menggerakkan, bukan membebankan 
  3. Biarlah kepenatan itu yang merehatkan kita, bukannya kerehatan itu yang memenatkan 
  4. "...Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi sekalian manusia..." (al hajj:78) 
  5. "Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka tidak merubah (janjinya)," (Al ahzab:23)
  6. "Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki; (Dan juga) mereka bersukacita dengan kurniaan Allah (balasan mati Syahid) yang telah dilimpahkan kepada mereka, dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang-orang (Islam yang sedang berjuang), yang masih tinggal di belakang, yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (iaitu) bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. Mereka bergembira dengan balasan nikmat dari Allah dan limpah kurniaNya; dan (ingatlah), bahawa Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang beriman" (ali imran : 169-171) 
  7. Dahulu Sayyid Qutb tidak pernah mengenali Hasan alBanna., tapi atas perginya Hasan alBanna Sayyid Qutb pula yang menyambung perjuangan beliau dan muncullah ribuan pemuda seiras dengan kehebatan Hasan alBanna selepas pemergian sang muroobi. 
  8. "If you believe in justice, surely you believe in the hereafter, because this world is not just."-Ustadh Nouman Ali Khan 
  9. Tidak mungkin seseorang bisa keluar dari kejahiliyahan dan memperoleh darjat yang tinggi di sisi Allah tanpa tekad, kemauan dan kerja keras (Ustaz Rahmat Abdullah). Malas tiada ubatnya. Malas datang kuliah, malas hadir masjid, malas tilawah Quran... Jadilah hamba yang rajin. 
  10. "jahiliyyah ni korg kene tggalkan sepenuhnya! kalau korg duk sebuk buat prkr2 jahiliyyah dlm ms yg sm nk dptkn cinta Allah, samalah mcm korg bwk peti ais naik gunung everest! kan bodoh tu! " 
  11. "kalaulah ada sekor lembu ni dijaga elok2 smpai sekor nyamuk pun xhggap, n sayur2nya di jaga dgn baik mnggunakan plbgai kaedah, guna rumah hijaulah la aeroponic la ap la bla bla, dan bahan2 ni diproses n digoreng untuk dibuat spaghetti yg sgt lazat! lepas spaghetti tu siap, korg masukkan sebutir tahi kat spaghetti tu. agk2 korg nk makan x? begitulah jahilliyah dlm kehidupan kte. wlupun setitik spoil sume" 
  12. Ape yg merbahaya adalah apbl kita telah 'lemah', 'slow', 'culas' namun masih merasakan diri ok. Jom sama2 KITA mengelakkan diri KITA drpd semua perkara ini 'dihiasi' dan kita redha dgnnya (^___^) 
  13. if u want to go fast, travel alone, if u want to go far, travel together....
  14. "setiap nafas kita amik mesti untuk dakwah,..agak2 kalau bukan dakwah..tahan nafas tajdid balik niat..baru amik nafas baru""
Allahu. Kau berikan lah kami, hamba-hambaMu yang lemah dan penuh noda, kekuatan untuk terus thabat di atas jalan ini. Sesungguhnya. Kau Maha Mengetahui bahwa hati-hati ini lemah tanpaMu. Hati-hati ini kerdil tanpaMu. Kau kurniakanlah kekuatan pada kami. Dalam menempuh hari yang mendatang. Dalam menempuh duri-duri yang tertaburkan meratai jalan da'wah ini. Ampunkan dosa kami. Ampunkan dosa kami.

Dekat Dihatiku, Nazrey Johani
Hatiku kembali tersentuh
Membisik untuk pulang ke sana
Di balik pergunungan itu
Di laman kedamaian kita

Biarpun ku jauh di sini
Namun tak pernah lupakanmu
Itulah sebagai tandanya
Hiasan sanubari ini
Hanya kau yang amat ku sayang

Andai kau dengar lagu ini
Walau di mana dikau berada
Yang hidup atau yang telah tiada
Mengertilah wahai saudaraku
Dikaulah yang amat ku rindu
Yang ku sayang buat selamanya

Tapi apalah daya diriku
Tak terucap lagi di bibir
Walau air mata mengalir
Ku tabahkan demi mereka
Kerna ku tahu ku kan pulang jua

p/s: berkongsi secubit kekuatan (quwwah) dari sebuah kerinduan :')

Tuesday, April 9

Terhilangkan



Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh.
Wahai. Sambut salam ku walau dalam madah kesibukkan duniawi yang tak pernah malap.
Benar. Hidup ini satu senda gurau.
Melihatkan mereka yang timbul tenggelam dek lautan kebingungan buat ku bimbang.
Adakah da’wah ku da’wah palsu atau lebih teruk daripada itu?
Ayuh. Muhasabah waktu.
Ke mana pergi detik-detik emas yang tuhan beri?
Ke mana pergi sihat tubuh yang tuhan pinjami?
Ke mana pergi kudrat zahir yang tuhan kasi?
Ke mana?!
Ke pinggiran neraka atau tepian syurga?

Menempelak diri.
Aku merasakan suatu kegagalan yang tak mungkin bisa terobatkan.
Aku gagal dalam membina diri.
Aku gagal dalam membina ummah di persekitaran.
Lebih ironi.
Aku gagal walau dikurnia nikmat yang berbagai.
Aku punya teman persaudaraan.
Aku punya bulatan.
Aku punya segala apa yang sehimpun manusia dahagakan.
Namun. Aku bodoh!
Bodoh kerana kejahilan itu masih belum mampu ku penjarakan.
Belum ku gari, belum jua ku buangi.  
Karena terbodohkan rona-rona dunia yang mengasyikkan, aku terjelopok, jauh ke lembah keinsafan.

Membilang bintangan terang di angkasa.
Memberi ku puas yang tidak terungkapkan oleh lafaz, tidak termaknakan dengan kata-kata.
Dan benar jua kata sahabatku, “jika mahukan bintang, kau harus berdiri dalam kegelapan malam yang menghidupkan.”
Jelas. Kini. Aku -setelah ke sekian kalinya- kembali tersudut kegelapan.
Membilang bintangan harapan yang terang malapnya berselisihan.
Aku bingung.
Namun ku pasrah. Kerana kesalahan itu sahih milikku.

Lagi. Ku bilang lagi.
Segala kerdipan cahaya yang ada di langit kehitaman.
Tiada awan. Tiada hujan.
Hanya aku dan sebuah kehilangan.
Kehilangan yang mungkin tak lama perlu ku hadapkan.
Kerna kaki ini sudah penat berlari.
Dari saat teriak tangis ku membising di dewan bedah sehingga ke detik ini.
Aku sering berlari. Berlari dari bahana keputusan.
Keputusan yang menyakitkan namun turut melegakan.
Kerana kini aku tak perlu lagi berlari.
Aku mampu duduk walau tak senyum. Karena.
Mana mungkin aku senyum tatkala kalendar zaman lalu ku belekkan, hanya ada tompok-tompok lompong juga kehitaman.

Ah!
Ku bilang ku dae’i. Tapi jauh dari menjelma qudwah.
Ku bilang akulah tentera. Tapi aku tersungkur di medan mujahadah.
Ku bilang ku kesatria. Tapi aku layu menongkah mehnah.
Ku bilang mahukan syurga, Tapi neraka juga ku hampiri.
Mana pergi warasku yang dulunya menjadi tonggak?
Menjadi tonggak, dipandu hati yang merajai.
Mungkin waras itu masih ada seperti adanya.
Mungkin raja badan itu yang berpenyakit.
Kerna. Objek da’wah kita adalah hati.
Dan. Bagaimana mungkin tabib yang sakit mampu merawati?

Ya. Aku akui benar.
Hati ku yang sakit.
Iman ku tidak seteguh karang di lautan.
Tidak pula semesra bayu di tepian pantai.
Hati ku keras kerana tidak dibajai sebenar-benar taqwa.  
Hati ku keras kerana tidak dibelai lembutnya merdu tilawah.
Hati ku keras kerana tidak ditegakkan solat di pertiga malam.
Hati ku keras kerana menafikan lazatnya ukhuwah fillah.
Hati ku keras kerana mungkin aku tidak benar ikhlas di arena ini.
Semut hitam di batu hitam kala malam kelam?
Ah! Sungguh jauh terasakan.

Segala-segalanya kini. Sesalan. Tangisan. Rintihan.
Tiada guna kerana putaran waktu tak mungkin berbalik arah.
Perlu pandang ke hadapan, aku tahu.
Perlu maju berjalan tegak, aku tahu.
Perlu sapu tangis yang membasah, aku tahu.
Kerana sasaran ku di sana, bukan di belakang bebayangan semalam.

Akhi sayang
Maafkan aku kerana terpaksa pergi
Maafkan aku kerana kini kau sendiri
Maafkan aku kerana aku hanyalah al-akh yang tidak mengenang budi
Maafkan.. maafkan.. maafkan..
Semuga hati kita tetap terpaut
Kerana ukhuwah fillah tak akan pernah luput

Friday, April 5

Atmosfera


Alhamdulillah. Tadi baru selesai jawab soalan biologi. Susah tu memang susah. Tapi saya tidak kisah. Senyum sahajalah. Hahah. Ok. Tadi. Dalam ekzem ada satu soalan tu, dia tanya pasal gas rumah hijau (baca: greenhouse gas). Saya tidak ingat pula soalan penuhnya. Tapi. Dalam jawapan yang saya beri ada satu perkataan, yang bagi saya sangat menarik. Cuba teka apa perkataan tu? Hm. Tak tahu? Tu hah! Perkataan kat title tu. Iaitu atmosfera (note: jawapan saya, dalam bahasa inggeris tahu-> atmosphere.. heheh.. Er.) Okayyyyy?? Then?? Hm. Entahlah. Saja-saja nak sebut. Tetiba rasa perkataan tu macam sangat best. :)

Baru-baru ni saya bersihkan kipas dalam bilik (tiba-tiba tukar topik.. Eheh..). Dan Alhamdulillah. Sekarang nak tidur rasa sejuk je. Nyaman je. Tidak lah macam sebelum-sebelum ni. Panas. Berpeluh. Payah mahu tidur. Haih. Mengeluh panjang. Bila saya fikir kembali. Masalah bilik panas ni sebenarnya dah lama berlaku. Cuma saya sahaja yang bermalasan untuk berikhtiar. Kalaulah saya membersihkan kipas tersebut lebih awal. Pasti kebarangkalian untuk saya tidur dengan lebih lena sebelum-sebelum ni lebih tinggi. Alaah! Bukan susah sangat pun. Ambil kain lap. Basahkan sikit. Ambil kerusi. Panjat. Dan bersihkan habuk-habuk hitam yang ada di bilah-bilah kipas. Dan anda akan dapat menikmati kipas pada kemampuan penuh. Nah! Tak susah.. Kan?? Hm. Kenangan oh kenangan.

Saya pun pelik. Kenapa saya malas yeh? Adakah saya terlalu mengharapkan agar roommate saya membersihkannya terlebih dahulu? Adakah saya bersangka baik dengan kipas dengan menyatakan kepanasan ini bukan salah kipas? Adakah saya cuba redha dan bermujahadah melawan kepanasan? Adakah saya sememangnya tidak tahu-menahu akan tanggungjawab saya untuk membersihkan bilah-bilah kipas tersebut? Hm. Banyak betul soalan. Ironinya. Walaupun saya dah ada skema jawapan untuk setiap soalan kat atas ni. Saya masih berdiam diri. Mengharapkan keajaiban. Mana lah tahu. Nanti tiba-tiba doraemon mahu bagi saya pinjam saku 4 dimensi ke.. Kan? Kan? Okay. Mengarut.

Wahai. Macam tu lah (kebanykkan) kita sebenarnya. Banyak bertanya walaupun sudah tahu jawapannya. Kalau bertanya untuk kepastian tidak mengapa. Tapi. Ini bertanya, untuk mencari jawapan yang hanya sedap didengar sahaja. Aduhai. Terimalah kenyataan wahai [penulisjalanan] kipas itu memang perlu dibersih. Kalau bukan diri anda siapa lagi mahu melakukannya.. Kan? Anda ada tangan. Anda ada kaki. Anda ada Tuhan. Mahu apa lagi?!

Haish. Apa yang saya bebelkan dari tadi ni? Macam tidak bawa manfaat pun entri ni. Hm. Eh, ye ke takde? Jom kita cuba gali manfaat dan ibrahnya sama-sama. Jom!

(Bagi saya) Kemampuan/ kapasiti seorang dae’i ini boleh diibaratkan seperti kipas angin. Kita boleh on off bebila masa yang kita nak. Dan ikut logik akal. Kita mestilah nak bukak kipas bila ada orang (nota: orang di sini adalah termasuk dengan diri dae’i itu sendiri ya), kan? Kalau takde orang, nak bukak kipas buat apa? Dan. Kat atas bumi ini tak pernah lagi ada shortage populasi manusia. Setakat ni semua pelosok peta ada manusia. Kat timur. Kat barat. Kat utara. Kat selatan. Kat depan laptop (anda). Dan pelbagai lagi tempat yang variasi. Disebabkan itu juga tugas seorang dae’i tak akan selesai selagi ada manusia. Jadi. Bila nak selesai tugas seorang dae’i ni? Jawapan mudah. Bila orang dah takde lah. Er. Bila pula tu? Bila sangkakala pertama tertiupkan. Atau bila dah masuk dalam kubur.

Namun. Kapasiti seorang dae’i biasanya tak mampu terpenuhkan kerana adanya habuk-habuk hitam yang melekat pada bilah. Bilah yang mampu memberi rasa nyaman pada manusia di sekeliling. Bilah yang bisa melukakan jasad yang bernyawa. Bilah yang berkapasiti untuk memberi keselesaan dan manfaat pada setiap yang ada (sepatutnya lah). Kasihan. Kerana pabila bilah ini terkotorkan, tiada yang mahu membersih. Hanya suka melihat dan menunggu satu pertolongan. Hadoi. Dae’i mana boleh macam tu boh! Dah tahu payah nak bergerak (sebab adanya kekotoran), kena lah cepat-cepat sental dan hapuskan. Kalau kita tak bersihkan. Sampai bila-bila lah orang di sekeliling kita ni payah nak terima kewujudan kita.

Ya. Mungkin mereka (termasuk ikhwah) nampak kesalahan kita. Tapi. Nama pun manusia kan. Sesetengah orang tu lebih suka bersangka baik dengan harapan kita akan berubah sendiri. Ada pula yang selalu berdoa agar keajaiban berlaku tapi tak pernah bertindak terlebih dahulu. Ada tu bermujahadah tak mahu tegur kerana takut terasa diri ini lebih baik. Sesetengah orang tu lebih suka mencaci daripada pergi menabur budi. Dan amatlah sedikit orang yang mahu menabur budi. 

Disebabkan berlakunya fenomena-fenomena di atas ni lah. Kita sendiri perlu bertindak. Tak perlu tunggu orang lain. Alaah. Bukan susah pun. Hm. Fikir sekejap. Eh. Maaf-maaf. Saya tipu. Saya tahu mujahadah melawan jahiliah ini memang payah (saya pun masih bertungkus lumus melawannya. Peluh besar). Tapi apalah nilainya kepayahan/ kepahitan ini jika dibandingkan dengan ganjaran sorga yang menunggu bagi orang yang bermujahadah untuk redha allah (sila rujuk al-‘Ankabut; 29:69 yeh). Mujahadah, akhie. Jangan biarkan benign tumor itu menjadi maglinant tumor yang akhirnya membunuh dari dalam. (Cewahh..! Budak medik siot!) Juga. Sudah fitrah kipas. Ia akan acap kali dihabuki kembali. Namun. Gagahilah jua. Bersihkan semula. Agar kipas kembali berputar ligat. Kita mampu beraksi hebat.              

Jadi. Macam mana? Apa nak kena buat? Bagaimana nak berubah jadi budak baik? Kan kita semua mahu jadi super saiya tahap ke lapan. Begini. (Pendapat saya) Dalam kembara untuk berubah, perkara paling vital adalah suasana atau saya suka panggil atmosfera (kenapa atmosfera? Sebab atmosfera melingkupi sesuatu yang sangat meluas). Apa yang kita perlukan sekarang adalah atmosfera da’wah dan tarbiyyah. Kita mahu hirup udara tarbiyyah. Kita mahu dipancari cahaya dari pesona tarbiyyah. Kita mahu duduk di bumi tarbiyyah. Malahan. Kita mahu dikelilingi oleh segala mak datuk unsur ketarbiyyahan yang ada. Dari sebesar zarah sehinggalah sebesar paus celup tepung.

Masih teringatkah anda akan kisah seorang lelaki yang telah membunuh 100 orang dan mahu bertaubat serta berubah? Masih ingatkah anda apa cadangan syeikh kedua yang ditemui lelaki tersebut pabila ditanya tentang kehendaknya itu? Tak ingat? Hm. Tak mengapa. Syeikh tersebut kata (lebih kurang), “Pergilah kau ke negeri di hujung sana.” Logiknya saya berfikiran. Mengapa perlu pergi jauh-jauh untuk berubah dan bertaubat? Berdiam sahajalah di negeri asal lantas bertaubat. Kan itu lebih mudah dan pantas? Bagaimana? Pendapat anda pula? Kening kening.

Bila difikir dalam-dalam. Untuk pergi ke ‘negeri’ hujung sana adalah cadangan yang tersangatlah tepat. Kerana apa? Kerana dengan berangkatnya pemuda tersebut ke sana, sudah wujudlah satu elemen yang sangat penting lagaknya.  Iaitu elemen mujahadah. Wahai. Payah kot nak tinggalkan rumah. Payah kot nak tinggalkan katil yang empuk dan kipas yang berputar ligat. Payah kot nak tinggalkan sanak saudara sahabat handai dan segala bagai. Payah! Bila payah, baru lah muncul mujahadah. Kalau mudah, saya tak kategorikan sebagai mujahadah. Saya panggil mudahaje.

Krikk krikk. Fine. Tak lawak.

Next. Kenapa perlu pergi tempat yang jauh? Pergi sahajalah ke bilik sebelah. Atau jauh sedikit; pergi sahajalah berpindah ke blok sebelah. Kan? Jawapan saya adalah atmosfera. Atmosfera itu penting. Mungkin sahaja di tempat asal kita ni tidak begitu kondusif untuk kita melakukan lompatan saujana. Mungkin udaranya sudah tercemar dek gas rumah hijau. Mungkin tanahnya sudah tandus. Mungkin masyarakatnya porak peranda. Mungkin kipasnya masih berhabuk uhuk uhuk. Sehinggakan suasana yang tidak kondusif ini menjadi penghalang untuk kita henshin (bertukar). Lihat sahajalah pula kepada kisah sekumpulan pemuda dalam surah al-Kahfi. Mereka telah pergi menyelamatkan diri ke sebuah gua manaentah (tika zaman tersebut, tiada yang tahu pasal gua tu.. sebab tu saya cakap manentah). Begitulah kisah nya dengan diri kita. Pergilah cari ‘gua’. Pergi dauroh ke.. uhuk uhuk.. Eh. Heheh. Senyum keji. Kenyit mata.

Harapnya. Sampailah dua poin pokok yang saya nak bawa. Iaitu urgensi membuang habuk-habuk jahiliah dan kepentingan atmosfera untuk berubah menjadi musang ekor sembilan. Hm. Apa lagi ya? (Sambil pandang atas.. pandang kipas.. fikir apa lagi nak tulis.. uish.. laju plak kipas ni.. nyaman.. nyaman.. eh!! ini monolog dalaman.. anda mana boleh baca.. hahah..)

Kita mahu at-most-sfera (ada banyak lapisan).. 
bukan at-least-sfera okeh?

Sekian :D

(ps: jazakallah kepada roommate yang membeli obat batok.. sekarang.. dah bertambah satu benda nak cerita kat sorga nanti.. in sha allah..)

Wednesday, April 3

Mawot

Bila kita buat sesuatu mesti kita mahukan sesuatu sebagai pulangan… Kan? Contoh mudah. Bila kita makan banyak, kita harapkan agar kenyang. Bila kita tidur lama-lama, kita harapkan hilanglah rasa mengantuk. Bila kita main game (uish! Jahiliah tu.), kita harapkan kita berasa seronok. Bila kita belajar gila-gila, kita mahukan kejayaan dalam genggaman. Tapi. Bagaimana pula dengan mati? Pernahkah kita berfikir akan keperluan untuk mati? Pulangan apa yang kita mahukan? Atau (kes yang lebih teruk) kita tidak pernah ada keinginan langsung untuk mati?? Adakah kita fikir yang hidup itu boleh selamanya? Jika kita rasa, mati itu ilusi dan dunia itu destinasi, nampaknya penyakit wahan telah masuk dalam diri kita. Wahan?? Apa tu? Wahan ni secara ringkasnya rasa cintakan dunia dan takutkan mati. Masyaallah. Na’udzubillah. Dan ketahuilah mati itu mesti dan pasti terjadi.

Kadang-kadang saya rasa pelik juga. Tidak ada dalam quran (sepanjang pembacaan dan penelitian saya yang serba marhein) yang cakap, bila kamu makan bebanyak kamu akan kenyang. Bila kamu tidur lelama akan hilang rasa mengantuk. Bila kamu belajar sesunggoh akan dapat keputusan yang gempak dalam peperiksaan. (Ecece.. provoke sikit.. heheh). Entah lah. saya tidak pernah jumpa perihal yang demikian. Tapi benda-benda macam tu lah (benda yang tidak pasti) yang kita sibuk impikan. Dan anda sepatutnya tahu bahawa dunia tidak berfungsi sebegitu rupa. Kerana di antara usaha penat lelah dan pulangan, terdapat allah di tengahnya sebagai tuhan yang menentukan. Ada aje orang yang berusaha sedikit tapi dapat banyak dan begitu juga sebaliknya. Maknanya. Dalam setiap perbuatan kita, keizinan daripada allah adalah sangat vital demi untuk berlakunya suatu perkara tersebut.

Hm. Berbalik kepada argumen pertama saya tadi. Apa yang saya pernah jumpa ialah, “Siapa yang percaya akan pertemuan dengan allah, maka sesungguhnya masa yang telah ditetapkan oleh allah itu akan tiba. Sesiapa yang berjuang (menegakkan islam) maka sesungguhnya dia hanyalah berjuang untuk kebaikan dirinya sendiri, Orang yang beriman serta beramal soleh sesungguhnya allah akan hapuskan dari mereka kesalahan-kesalahan mereka dan allah akan membalas setiap apa yang mereka kerjakan, Orang-orang yang beriman serta beramal soleh, sudah tentu akan dimasukkan dalam kumpulan orang-orang yang soleh.” (al-‘Ankabut; 29: 5,6,7,9)

Kat sini kita dapat lihat beberapa benda yang kompem ada the things in return. Hah! Tu baru sikit. Kalau di ikutkan ada banyak je lagi ganjaran serta balasan yang termaktub dalam al-Quran. Terpulanglah kepada kita untuk menemukannya sendiri atau sekadar menunggu saya post kat sini. Kalau kita rasa kita ni orang islam, amat wajiblah untuk kita mencari iktibar berdasarkan al-quran dan juga as-sunnah. Sebab nabi muhammad SAW pernah cakap, kita tak akan sesat selagi kita berpegang teguh kepada dua benda; iaitu quran dan sunnah baginda. Which mean, kalau dua komponen utama ni pun kita tak reti nak pegang dan genggam, pastu kita sibuk nak pegang/ belajar ideologi barat yang (kebanyakkannya) mengarut tu. Maknanya kita ni islam jenis apa ye? Zass!

Then, apa pulak allah cakap pasal kematian yang cuba saya bangkitkan di sini: “Tiap-tiap diri (sudah tetap) akan merasai mati, kemudian kamu akan dikembalikan kepada kami (untuk menerima balasan).” (al-‘Ankabut;29:57)

Dalam bahasa yang mudahnya. Mati itu tersangatlah pasti. Tak payahlah kita nak sangkal lagi akan kebenaran yang ternyata tiada batil. Poin saya kat sini. Apalah kiranya kalau (mungkin) sesaat kita curi pada setiap hari untuk koreksi dan muhasabah diri kita. Sebab nanti bila mati kita akan bertemu allah untuk menerima balasan. Samada balasan syurga atau balasan neraka masih belum kita tahu. Jadi. Kebarangkalian untuk masuk syurga atau neraka ni lebih kurang 0.5 lah. 50-50. Ada kemungkinan untuk nikmati syurga. Ada juga kemungkinan untuk diazab neraka. Sebab itulah kita kena selalu berhati-hati dalam kehidupan. Sebelum tidur mungkin kita boleh istigfar dua tiga kali dan sekurang-kurangnya maafkan orang lain dengan harapan orang lain maafkan kesalahan kita juga. Maafkan kesalahan orang lain? Yep! Apa anda ingat anda seorang sahaja ke yang akan bertemu mati? Hadoi.

Seterusnya. Macam mana nak masuk syurga ni? Jangan risau. Rahsia nak masuk syurga pun allah dah bagitahu. Nampak tak? Islam ni sangatlah praktikal dalam sebagai satu sistem kehidupan yang syumul (menyeluruh): “Dan orang-orang yang beriman serta beramal saleh, akan ditempatkan mereka dalam mahligai-mahligai syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya demikianlah balasan yang sebaik-baiknya bagi orang yang beramal saleh; iaitu mereka yang sabar dan mereka pula berserah diri bulat-bulat kepada tuhannya.” (al-‘Ankabut;29:58-59)

Termaktub. Untuk mendapat tempat dalam syurga kita wajib beriman terlebih dahulu. Suka saya kongsi di sini akan ketidakpuashatian saya terhadap penggunaan bahasa melayu yang sangat terhad dalam mendefinisikan suatu perkataan dalam bahasa arab secara tepat. Contohnya adalah perkataan beriman. Apa yang anda faham tentang beriman? Rata-ratanya bila saya tanyakan soalan ini kepada rakan-rakan. Mereka menjawab, bahawa beriman itu adalah percaya. Er. Itu saja ke? Beriman itu percaya? Oh. Tak seringkas itu wahai teman. Beriman itu lebih daripada sekadar percaya sahaja. Patutlah setiap kali saya memberi cadangan untuk mengukur sejauh mana keimanan kita, ada yang menjawab, “iman itu perkara yang subjektif. Mana boleh nak ukur.” Hm.

Apa maksud iman yang sebenar? Iman itu ada tiga komponen. Iaitu percaya dengan hati. Terucap melalui perkataan. Dan diterjemah melalui amalan dan perbuatan. Poin saya. Tidak cukup jika kita hanya percaya sahaja tetapi tidak mengungkap melalui perkataan serta tidak mengamalkan. Tidak cukup kita percaya betul-betul tapi perkataan kita tidak soleh dan perbuatan kita tidak islam. Oleh hal yang demikian, melalui mutabaah amal, kita dapat menilai sendiri sejauh mana sebenarnya iman kita terhadap kekuasaan allah subhanahuwata’ala. Jika baik amalan kita, ada kemungkinan bahwa itu indikator yang mencerminkan/menampakkan kesucian keimanan dalam diri kita. Jadinya. Syarat pertama nak masuk syurga mestilah beriman terlebih dahulu dan kendian kena lah beramal soleh. Kalau duduk tulis blog je memanjang, tak semestinya masuk syurga. Eh.

Berbalik kepada poin utama saya. Kenapa kita suka mengejar benda yang tidak pasti (seperti makan banyak-banyak untuk kenyang, main game untuk hilangkan bosan, tidur lama untuk hilangkan mengantuk)? Sedangkan sudah ada satu benda yang sangat pasti berlaku dalam setiap layar kehidupan makhluk bergelar insan. Iaitu merasai kematian. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui. (al-‘Ankabut;29:64). Directly, allah cakap dunia ini hanyalah senda gurau atau sesuatu yang olok-olok sahaja. Dan kehidupan selepas mati (di negeri akhirat) itulah kehidupan yang sebenar-benarnya. Anda nampak tak? Betapa jauhnya kita menyimpang dari fitrah kita sendiri iaitu mengharapkan balasan yang best dari setiap apa yang kita lakukan.

Kita cakap kita yakin bahawa kita akan mati. Tapi kita langsung tidak pernah mengimpikan kematian yang hasanah. Malah, inginkan mati pun jarang-jarang sekali. Kadang-kadang tu (biasanya kita tidak perasan), kita rasa macam kita ni boleh hidup selama-lamanya je. Aduhai. Mana pergi rasional dalam diri kita? Adakah telah terkaburkan dek indahnya dunia? Atau telah terkaburkan dek pesona perhiasannya; wanita etc etc? (basically, benda sama je dua-dua ni..keh keh keh.) Mati itu pasti dan mesti, akhi. Anda tidak boleh elak, hatta anda cuba makan pil awet muda atau cuba lari ke planet namik sekalipun. Malah, 7 biji dragonball pun amat mustahil untuk membantu anda di saat malaikat pencabut nyawa datang bertandang.

Alamak! Habis tu. Selama ni apa yang kita buat ni sia-sia ke? Hm. Pasal itu bergantunglah pada niat kita. Kan setiap amalan itu ternilai berdasarkan niat kita (sila rujuk hadis 1 dalam hadis 40). Kalau kita makan bebanyak itu kerana Allah (eh? Betul ke kerana allah?) kita dapatlah ganjaran dari allah. Kalau kita tidur lama-lama tu kerana allah (em. Memusykilkan.), kita dapatlah juga ganjaran darpiada allah. Selagi mana kita buat sesuatu nawaitu lillahi taala dan caranya berlandaskan syariat, allah pasti akan tolong kita. 

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak Allah, sesungguhnya allah akan memimpin mereka ke jalan-jalan allah (yang menjadikan mereka gembira serta beroleh redha); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (al-‘Ankabut; 29:69) Walaweh! Nampak permainannya di situ? Orang-orang yang mujahadah untuk mengecap redha allah ni akan ditunjukkan jalan-jalan untuk mereka. Yakni jalan-jalan yang memberi seronok dan redha ilahi. Kalau orang yang tidak bermujahadah untuk redha allah bagaimana pula.. kan? Namun. Perhatikan juga permainan yang kedua. Bahawa, bantuan allah itu akan datang kepada orang yang berusaha untuk membaiki amalannya. Ulang suara: membaiki amalannya. Bukan memperbanyakkan amalannya. Ah, sudah! Apa yang anda mengarut ni [penulisjalanan]? Oh, saya tidak mengarut pun. Saya serius. Apa gunanya anda ada banyak kereta sedangkan kereta-kereta yang banyak tu tidak sempurna sifatnya (seperti tiada tayar, tiada stereng dsb). Faham? 

Kesimpulannya. Mati itu pasti dan mesti. Cukup-cukuplah (bukan bermaksud berhenti terus) mengejar benda lain yang langsung tiada definisi dalam keberadaannya. Oh. Pasal makan untuk kenyang dan study untuk berjaya itu satu sunnatullah ya. Mana mungkin orang yang tidak berusaha akan mendapat ganjarannya... Kan? Jangan pula anda tidak makan dan study pula selepas ini. Eheh. Sekali lagi. (Nak clarify mesej saya.) Janganlah kita seratus peratus menyibukkan diri kita dengan perihal yang tidak pasti dan dilabel sebagai gurauan oleh allah swt (al-‘Ankabut;29:64), alangkah indah dan moleknya jika kita lebih menyibukkan diri ke arah perkara-perkara yang dapat menjamin tempat untuk kita di hari akhirat kelak (iaitu mujahadah untuk redha allah). Sesungguhnya, syurga adalah matlamat dan selain daripadanya adalah alat atau mungkin juga boleh jadi mudarat. Wallahu’alam.

Nah. Sedikit tazkirah buat saya dan semua. Sekian.

"Hidup kita ni tak lama..Dan tak lama itu tersangatlah subjektif.."

(disklaimer: ini bukan tafsir quran yeh.)